Cinta Itu Indah

Cinta itu indah!!! Tentu ramai yang tidak bersetuju dengan kenyataan ini. Kalau kita perhatikan lirik lagu-lagu Melayu, banyak yang menggambarkan cinta sebagai susah dan menyakitkan. Didapati ramai yang menyukai lagu-lagu seperti itu. Bagi saya, penerimaan lagu-lagu tersebut menggambarkan ramai yang menganggap cinta itu susah dan menyakitkan.

Saya melihat cinta itu indah. Rasa cinta dan ingin dicintai adalah fitrah manusia. Sesiapa yang mengatakan tiada cinta di dalam hatinya, dia sebenarnya menipu diri sendiri. Saya meminati lagu-lagu Melayu, saya suka dengan muzik dan iramanya. Namun disebabkan lirik yang tidak menyenangkan, kadang-kadang saya tidak mahu mendengar lagu-lagu tersebut. Saya selalu bertanya kepada diri sendiri tidak bolehkah penulis lirik menulis lirik yang menggambarkan keindahan cinta.

Saya meminati lagu-lagu Ella tetapi lirik bagi beberapa lagu beliau, aduhai…

Sebelum anda membuat sebarang penilaian, biar saya nyatakan terlebih dahulu. Saya bukannya tidak pernah putus cinta. Bukan sekali malah banyak kali dan dalam majoriti kes, bukan saya penyebabnya (jika dilihat dengan mata kasar).

Hari ini saya mengajak saudara/saudari untuk bersama-sama saya melihat cinta dari perspektif, konteks atau sudut yang berbeza dari kebiasaan. Lupakan sementara sebarang pendapat atau tanggapan anda mengenainya.

Mari kita bayangkan senario ini berikut:

Anda jatuh hati dengan seseorang, mungkin kerana dia cantik, segak atau pandai mengambil hati anda. Cinta anda berbalas dan bagi anda, dialah segala-galanya.

Tetapi pada suatu hari;

“Mengapa kau berubah, sedangkan aku masih setia.

Hati ini hancur dan luluh keranamu.” Petikan lirik lagu Ella, lupa tajuknya.

Adakah anda masih cinta kepadanya selepas itu? Jawapan yang biasa diberikan ialah TIDAK. Bukan sahaja tidak cinta malah BENCI.

Mari analisa bersama mengapa kita membenci orang yang kita cintai selepas cinta kita ditolak?

1. Apa benar kita menyintai si dia atau hanya “syok”?

2. Apa benar kita menyintai si dia atau kita hanya inginkan sesuatu darinya (duit, kereta, perlindungan…)?

Jika anda membenci si dia bila ditinggalkan, pendapat saya ialah anda sebenarnya tidak menyintai si dia, tetapi anda mengharapkan sesuatu dari si dia.

Cinta yang sebenar ialah seperti kasih seorang ibu kepada anaknya. Beliau sanggup berbuat apa sahaja untuk anaknya tanpa mengharap apa-apa balasan, kecuali untuk melihat anaknya bahagia.

Alangkah bahagianya pasangan suami isteri jika masing-masing sanggup berbuat apa sahaja demi untuk melihat pasangan masing-masing bahagia tanpa mengharap apa-apa balasan.

Romeo dan Juliet – Bunuh diri kerana cinta atau kerana kecewa tidak mendapat apa yang diinginkan? Tak apalah, itu hanya cerita rekaan.

Pembaca sekalian, renungkan; Adakah anda memerlukan cinta? Jawablah dengan jujur. Kalau jawapan anda ialah “Tidak”, ada sesuatu yang terlindung dari pandangan mata hati anda atau pun anda tidak ingin berbincang mengenainya kerana takut dengan ketidaktentuan masa hadapan.

Kongsi Dengan Rakan Melalui: These icons link to social bookmarking sites where readers can share and discover new web pages.
  • Digg
  • del.icio.us
  • Technorati
  • Netvouz
  • DZone
  • ThisNext
  • StumbleUpon
  • MisterWong
  • Wists
  • Furl
  • YahooMyWeb
  • Reddit
  • Simpy
  • blogmarks

3 Responses to “Cinta Itu Indah”

  1. listener Kata:

    cinta.. saya pasti, semua orang akan tersenyum apabila membaca apa- apa perkara berkaitan dengan cinta. Cinta adalah sesuatu yang paling dekat dengan manusia. Kerana, manusia mengenal cinta bermula dari saat dilahirkan.. Cintakan kepada perhubungan, komunikasi, kebendaan dan bermacam2 lagi. Manusia akan mengenal semua ini menerusi kecintaan mereka terhadap perkara2 ini. seronok berbicara pasal cinta. Cuma sesuatu yang menerbitkan tanda tanya kepada saya apabila membaca artikel ini. adakah selama ini saya bercinta atau sekadar syok? ini kerana, apabila di amati, cinta ni adalah sesuatu yang begitu tinggi nilainya..

  2. Melati Kata:

    Cinta bagi saya adalah sesuatu yang suci. Teramat suci. Walaupun telah berkeluarga, berkarier, dan telah lama melayari bahtera rumahtangga yang bahagia hampir lebih dua dekad Allah swt telah menganugerahi pada saya suami dan anak-anak yang baik, saya masih tercari-cari di manakah cinta saya itu. Sayang itu bukan cinta. Tanggung jawab itu bukan cinta. Adakah nilai cinta itu begitu tinggi hingga boleh mengatasi Sayang dan Tanggungjawab? Cuma saya tertanya-tanya adakah keberangkalian ungkapan “falling in love for the second time” boleh terjadi kepada mana-mana insan yang telah berkeluarga dan setia pada keluarga? Apakah perasaan cinta itu harus di pendam? Cuma satu perkara yang membuat saya bengong dan apabila seorang sahabat baik saya telah meluahkan perasaan yang dipendamkannya selama hampir dua dekad yang lalu iaitu cinta kepada saya. Hingga kini perasaan itu masih lagi bertahta di dalam lubuk hatinya. Katanya hanya Cinta itu saja. Beliau dan saya tahu dan akur bahawa bermain dengan perasaan kami dan inilah adalah soal hati yang mana ALLAH swt saja yang tahu. Kami masih setia dan sayangkan suami/isteri dan keluarga kami dan kami telah cuba sedaya upaya untuk membuang perasaan cinta yang masih bersarang di dalam lubuk hati kami. Tetapi saya bengong. Hingga kini tiada dapat membuangnya terus. Sebut sahaja…..doa sepanjang masa, solat hajat, istikharah, berdoa di hadapan kaabah. Tetapi syukur alhamdulillah, akhirnya kami dapat terima hakikat dan membuat kesimpulan bahawa cinta kami tidak dapat dibuang kerana hati kami masih memerlukan cinta itu dan ianyaa begitu bernilai bagi kami.

  3. cinta itu menyakitkan Kata:

    saya bercinta dengan K hampir setahun setengah, berjumpa dengan saudara dan family. K merancang untuk melamarku pada tahun 2007 tapi kerana nafsu dia meniduri perempuan lain di belakang ku. aku terluka bagai nak gila…..setelah cinta ku beri merana aku dapat. memang dasar lelaki tak guna. aku bagai nak gila K buat tak tahu dan tanpa rasa bersalah padaku. hingga saat ini aku membenci setiap lelaki dan aku benci pada cinta…AKU BENCI SANGAT PADA CINTA…..sehingga kini aku berdendam pada lelaki aku rasa aku mahu hancurkan setiap manusia bernama lelaki….

Tinggalkan Komen