Menukar Kaedah Melupakan Kekecewaan

Dalam sesi “coaching” bersama seorang rakan sekerja (kita namakan beliau Mat), beliau menyatakan kekecewaan beliau dengan prestasi seorang staf. Dari perbualan kami ini bukan satu-satunya punca kekecewaan beliau. Ada beberapa staff lagi yang Mat dapati sukar untuk dikawal.

Apa yang berlaku di tempat kerja bukan satu-satunya punca kekecewaan dalam hidup kita. Ada yang kecewa cinta, kecewa dengan isteri, kecewa dengan suami, kecewa dengan sikap anak-anak, sanak saudara, kawan-kawan, jiran dan sebagainya. Kita mengalami kekecewaan dalam perhubungan-perhubungan tersebut kerana perkara yang kita harapkan dari perhubungan tersebut tidak tercapai.

Anda mengharapkan sesuatu dari kekasih anda. Sebagai contoh hadiah pada harijadi, panggilan telefon pada setiap hari atau setidak-tidaknya sms. Jika perkara tersebut tidak terjadi anda kecewa. Atau pun cara dia menyintai anda tidak seperti mana yang anda harapkan, kecewa lagi.

Keadaan yang sama berlaku dengan perhubungan yang lain. Kita mengharapkan sesuatu dari pihak yang satu lagi. Apa yang anda inginkan mungkin keseronokan, wang ringgit, penghormatan, perkhidmatan, perhatian atau pujian. Sekiranya apa yang diharpkan tidak diperolehi, kita akan merasa kecewa dan marah dengan pihak yang satu lagi.

Bagaimana pula perhubungan dengan usaha bagi mencapai sesuatu yang dihajat atau diharapkan? Anda telah melakukan semua yang dirancang dengan bersungguh-sungguh tetapi matlamat yang ditetapkan tidak dapat dicapai. Bagaiman perasaan anda? Ramai yang akan menjawab, kecewa.

Jadi apa yang boleh dilakukan melupakan kekecewaan atau apakah kaedah melupakan kekecewaan yang dialami?

Selagi ego mengawal kehidupan anda, kebanyakan fikiran, emosi dan tindakan anda terlahir dari keinginan atau rasa takut. Di dalam sesuatu perhubungan, anda menginginkan atau takut kehilangan sesuatu (seperti yang dinyatakan di atas) dari seseorang.

Sebagai contoh, ada seorang isteri yang selalu didera (fizikal dan mental) oleh suaminya. Anak-anak beliau sudah besar dan tiada halangan kalau ibu mereka ingin tinggal berasingan. Namun begitu si isteri tetap tinggal bersama-sama suaminya. Ada sesuatu yang beliau inginkan; wang ringgit dari suami, belas kasihan dari jiran-jiran, simpati dan sokongan dari anak-anak dan dapat menyalahkan suami. Sekiranya beliau pergi meninggalkan rumah, semua itu akan hilang. Beliau sebenarnya mempunyai pilihan, kekal dalam kekecewaan atau memperolehi kebahagian.

Jika anda merasa anda mengalami kekecewaan, renungkan apa yang anda perolehi dari situasi tersebut. Renung sedalam-dalamnya, InsyaAllah anda akan mendapat jawapannya.

Bagaimana pula dengan usaha yang tidak menemui kejayaan? Bagaimana kaedah melupakan kekecewaan yang dialami dan meneruskan usaha bagi mencapainya?

Apa yang saya selalu amalkan; saya berusaha untuk mencapai apa yang ingin dicapai namun tidak mengharapkannya. Sebabnya mudah, saya boleh membuat perancangan, melaksanakan apa yang dirancangkan, namun kejayaan bukan terletak pada usaha saya. Berjaya atau tidak sesuatu usaha terletak pada keizinan Allah. Saya boleh berusaha sekuat mungkin, tetapi jika Allah tidak mengizinkan kejayaan tidak akan diperolehi. Saya yakin Allah Maha Adil, jika Dia tidak mengurniakan kejayaan buat saya pada masa itu, itulah yang terbaik buat saya. Saya akan terus berusaha (termasuk doa), pada masa yang sesuai Allah akan mengurniakan kejayaan yang saya impikan. Dengan keyakinan ini, saya tidak merasa kecewa walaupun “gagal”, InsyaAllah.

Kongsi Dengan Rakan Melalui: These icons link to social bookmarking sites where readers can share and discover new web pages.
  • Digg
  • del.icio.us
  • Technorati
  • Netvouz
  • DZone
  • ThisNext
  • StumbleUpon
  • MisterWong
  • Wists
  • Furl
  • YahooMyWeb
  • Reddit
  • Simpy
  • blogmarks

3 Responses to “Menukar Kaedah Melupakan Kekecewaan”

  1. smallvillage Kata:

    Saya banyak juga mengalami kekecawaan. Sebab harapan tidak kesampaian. Walaupun saya selalu pesan terhadap diri sendiri “jgn terlalu berharap nanti kecewa jika tidak kesampaian”. Namun bila saya telah berusaha bermati-matian, dalam keadaan tidak sedar, harapan telah menjadi barang wajib bagi saya untuk dicapai. Tiba-tiba, gedegang, hancur meluluh setelah impian menjadi mimpi sahaja. Emosi saya terganggu, hidup saya tidak bersemangat lagi seumpama angin menghembus kekabu, melayang kemana saja, bila jatuh ketanah tidak ada kekuatan untuk menahan dari terus melayang lagi, dan terus melayang lagi, biarlah angin terus menghembus diri saya, biarkan saya terus terbang melayang-layang.

    Alhamdulillah,

    Saya bersyukur, kerana lahir sebagai Islam. Saya juga berterima kasih pada orang tua saya, kerana dari kecil lagi, saya telah didik dengan persekitaran Agama. Bila ombak ganas berhempas pulas, dihujani pula dengan fitnah dunia yang datang mencurah-curah, seolah-olah tidak mahu berhenti. Sesungguhnya saya beruntung, kerana saya ada tempat untuk berpaut, kerana saya ada Allah. Dari situ, saya telah pateri jiwa saya bahawa:-

    1. “kita merancang, tuhan pun merancang, tapi perancangan tuhan yang terbaik”

    2. “Saya sendiri hak Allah, maka ketentuan saya juga sudah barang tentu hak mutlak Allah”

    3. “Sesungguhnya akhirat adalah penyelesaian yang hakiki bagi kita semua”

    4. “Insyaallah kekecewaan akan dibalas dengan ganjaran pahala dan penghapus dosa asalkan kita redha”

    Wallahuallam.

  2. Kecewa « Smallvillage Kata:

    […] trackback Tadi, aku baca dalam satu blog yang menulis tentang motivasi, tajuknya ialah “Menukar Kaedah Melupakan Kekecewaan”, pada aku bagus untuk dibaca dan jadikan panduan. Aku telah beri pandangan dalam blog tersebut. […]

  3. listener Kata:

    topik di atas benar2 ada kena mengena dgn saya.. begitu juga dengan permasalahan yang dihadapi oleh smallvillage.. dan apa yang dikatakan oleh penulis memang benar.. cuma kita sebagai insan yang pastinya banyak kekurangan, kadang2 sukar untuk mengubati harapan yang tidak kesampaian.. namun, saya percaya, Allah Maha Adil.. Dia mungkin memberikan apa yang kita inginkan dalam bentuk yang lain.. kalau tidakpun, Dia sekadar menguji…

Tinggalkan Komen