Adakah Anda Sabar?

“Sabar itu separuh dari iman.” – Maksud Hadis

Anda sudah tentu pernah dengar hadis di atas dan anda yakininya. Persoalannya adakah anda sabar bila sesuatu keadaan yang boleh menyebabkan anda hilang sabar berlaku? Anda memang tidak mahu hilang sabar, anda rasa anda sabar tetapi anda marah bila seseorang berkata sesuatu, berbuat sesuatu atau berlaku sesuatu kejadian. Bila marah, biasanya sepanjang hari (atau mungkin sepanjang minggu) anda berada dalam keadaan “angin tidak baik”. Jika ditanya samada anda masih marah, biasanya anda akan menafikannya. Ada orang yang marah kepada seseorang hingga ke akhir hayatnya, betapa ruginya dia.

Hari ini saya akan berkongsi pengalaman mengenai teknik bagi merungkai perasaan marah bila berlaku keadaan tersebut di atas. Marah anda bukan kerana seseoarng berkata, berbuat atau berlaku sesuatu keadaan. Terdapat tiga sebab asas mengapa anda marah:

  • Niat tidak kesampaian
  • Hasrat tidak dipenuhi
  • Kata-kata tidak terucap

Untuk menjelaskannya, saya akan kongsi satu kejadian dengan anda pembaca budiman:

Saya selalu melihat anak saya yang akan menduduki SPM berada di depan komputer melayari internet, samada main “game” atau “emel”. Satu hari saya menyapanya.

“Asyik depan komputer je,” kata saya.

“Apa asyik?” Dia menjawab dengan kasar.

Kalau dulu, sebelum mengamalkan teknik ini, saya sudah tentu akan marah dan mengatakan beliau kurang ajar. Hari saya akan tunggang terbalik, semua orang akan kena marah jika silap sedikit terutama ibunya.

Niat yang tidak kesampaian = Beliau menjawab dengan sopan.
Hasrat yang tidak dipenuhi = Beliau belajar bertungkus lumus, tinggalkan permainan komputer dan lain-lain aktiviti yang tidak berfaedah.
Kata-kata yang tidak terucap = Ayah tidak sangka awak menjawab dengan kasar. Kita perlu dengan lemah lembut terutamanya dengan ibu dan bapa.

Berikut teknik untuk merungkai kemarahan:

  • Sedari dan akui yang anda merasa marah
  • Rungkaikannya = Dia cakap sesuatu (Apa asyik?) dan saya jadi marah. Saya tidak marah dengan dia.
  • Ucapkan kata-kata yang tak terucap tetapi bukan menyalahkan sesiapa. Kemudian biarkan kejadian berlalu.
  • Bina kemungkinan. Dalam kes saya, kemungkinan yang saya bina ialah kasih sayang.
  • Kongsi kemungkinan yang dibina dengan sesiapa saja termasuk orang berkenaan (anak saya).

Ini bukan bermakna memberi muka. Ingatlah, api tidak boleh dipadamkan dengan api. Nabi Muhammad S.A.W tidak membalas dendam ke atas orang yang menyakitinya, malah baginda melawat manusia tersebut. Kalau anda marah, diri anda sendiri yang terbakar.

Kongsi Dengan Rakan Melalui: These icons link to social bookmarking sites where readers can share and discover new web pages.
  • Digg
  • del.icio.us
  • Technorati
  • Netvouz
  • DZone
  • ThisNext
  • StumbleUpon
  • MisterWong
  • Wists
  • Furl
  • YahooMyWeb
  • Reddit
  • Simpy
  • blogmarks

4 Responses to “Adakah Anda Sabar?”

  1. Listener Kata:

    adakah perasaan marah perlu di kawal sepanjang masa? saya pernah terbaca satu artikel yang memberitahu bahawa, kemarahan perlu diluahkan bagi menunjukkan ketegasan, pendirian dan sebagai salah satu cara tersembunyi menunjukkan rasa kasih dan sayang kita pada seseorang.. Minta maaf kerana tidak merekodkan artikel yang telah saya baca..

  2. Wanyem Kata:

    Marah dan perasaan marah adalah dua perkara yang berbeza.

    Perasaan marah membuat kita hilang pertimbangan atau tidak dapat mengawal diri. Seorang suami yang sedang sangat marah mungkin menjatuhkan talak ke atas isterinya kemudian menyesal apabila dia telah sejuk. Justeru perasaan marah perlu dirungkai kerana ia boleh “memusnahkan” kita dan orang yang kita sayangi.

    Marah pula adalah ekspresi diri yang dilakukan dengan sedar, tidak secara auto seperti perasaan marah, bagi menunjukkan ketidaksenangan terhadap sesuatu perkara.

    Perbezaannya; bila anda mengekspresi marah, perasaan anda biasa sahaja, tidak marah atau pun darah tidak naik. Tidak ada dorongan untuk mengambil tindakan yang boleh memudharatkan orang yang dimarahi. Untuk menunjukkan marah anda, anda boleh meninggikan suara, atau lafaz dengan nada yang rendah dan disokong oleh “body language” atau hanya dengan jelingan tajam. Anda punyai pilihan dan melakukannya dengan “sedar”. Tidak seperti perasaan marah di mana ekspresinya terlahir secara otomatik, di luar kawalan diri kita yang rasional, dan menyebabkan kesan psikologi yang tidak baik.

    Jika dilihat kembali atau dikaji, kebanyakan perkara yang menyebabkan kita marah adalah melibatkan ego, bukan melibatkan prinsip atau agama. Yang mana ingin dipertahankan, ego atau kebahagian hidup?

  3. Faridah Kata:

    Anak saya, umur 10 tahun, bermain dengan belon yang berisi air di dalam rumah. Saya larang dia supaya jangan main takut basah rumah tetapi dia buat tak endah. Dia main juga dan kemudian belon itu jatuh ke lantai, ruang tamu rumah habis basah.

    Saya marahi dia, saya kata kepada dia yang saya dah penat mengelap lantai tetapi dia sepah-sepahkan. Saya paksa dia lap lantai masa itu juga. Kemudian saya nampak matanya berair.

    Adakah betul tindakan saya menegur dia dengan nada yang tinggi (marah)?

  4. Wanyem Kata:

    Ya Puan Faridah, marah sudah menjadi seperti sesuatu yang otomatik (tabiat) bagi kita semua.

    Ini andaian saya, cuba renungkan. Mungkin Puan akan memperolehi sesuatu;

    Puan telah menambah cerita (tafsiran) kepada apa yang terjadi. Apa yang terjadi ialah anak Puan telah jatuhkan belon dan air membasahi ruang tamu. Cerita yang Puan tambahkan mungkin ialah; budak nakal, tidak dengar cakap, degil, tidak menghormati ibu, tidak menghargai ibu dll. Cerita ini dikarang berdasarkan pengalaman lalu, yang mungkin kena atau tidak ada kena mengena langsung dengan anak Puan. Mungkin orang lain yang tidak menghargai atau menghormati Puan atau pun orang yang Puan kasihi. Kita tidak sedar yang kita menambah cerita kepada apa yang terjadi dan cerita tersebut bagi kita adalah kebenaran. Itu yang membuat naik perasaan marah. Bukan marah kepada apa yang terjadi tetapi marah kepada cerita sendiri yang dipercayai benar.

    Bila berlaku sesuatu dan kita rasa marah, akui yang kita sedang marah dan cepat pisahkan apa yang terjadi dengan cerita yang ditambah. Mula-mula agak susah, tetapi bila dah selalu mempraktikkannya, ia jadi senang. Alah bisa tegal biasa. Ini penting untuk kesihatan diri (kawal stres) dan juga perhubungan.

    Sekiranya ini dipraktikkan, ini mungkin apa yang Puan katakan kepada anak Puan;

    “Adik dah basahkan ruang tamu, jadi tanggungjawab adik untuk keringkannya. Pergi buat sekarang.”

    Tiada unsur menyalahkan dalam kata-kata di atas, hanya menyatakan apa yang berlaku. Justeru anak Puan tidak akan bersedih atau sakit hati. Malah ia boleh menanamkan sifat tanggungjawab di dalam dirinya. Hasrat Puan untuk melihat ruang tamu kemas masih dapat dicapai. Niat Puan untuk dihormati/dihargai juga akan dicapai.

Tinggalkan Komen