Gembira atau Duka, Terpulang Kepada Diri Sendiri

December 10th, 2009

Tahu tak anda yang kita mempunyai pilihan samada untuk merasa gembira atau berduka.

Kita berduka bukan disebabkan apa yang berlaku. Kita berduka disebabkan kita membenarkan diri kita dikuasai oleh emosi yang terlahir dari sesuatu perkara yang menyedihkan. Kita sebenarnya boleh mengawal emosi agar ia tidak membuat kita merasa sedih. Cuba renungkan peristiwa ini:

Seorang rakan saya bersedih dan 2 minggu tiada selera makan. Bila ditanya apa yang terjadi dia menjawab yang kucing Persian dia keluar rumah dan belum balik lagi. Dia terlupa tutup pintu dan kucingnya keluar entah kemana. Ada di antara kita yang akan berkata, “kucing hilang pun nak sedih sampai tak lalu makan”. Apa yang rakan saya fikir tentang kehilangan kucingnya berbeza dengan apa yang anda fikirkan. Fikiran, atau makna yang kita beri kepada sesuatu yang terjadi itulah sebenarnya yang membuat kita merasa sedih. Jika kita dapat memisahkan antara apa yang berlaku dengan makna yang kita berikan, InsyaAllah kita tidak akan bersedih.

Kita tidak gembira bukan kerana tiada apa yang boleh membuat kita merasa gembira. Kita menunggu sesuatu untuk merasa gembira. Contoh; Kita menunggu mendapat kerja untuk merasa gembira. Setelah mendapat kerja rasa gembira mulai hilang. Kita menunggu naik pangkat untuk merasa gembira… kereta mewah… rumah besar dan seterusnya dan sebagainya.

Ironinya, kegembiraan yang kita tunggu-tunggu sekian lama, tidak kekal lama. Sudah dapat kerja, sudah naik pangkat, naik pelamin, naik rumah baru dll, gembira hanya kekal untuk 2/3 hari atau 2/3 minggu sahaja. Selepas itu kita menunggu untuk mendapat kegembiraan yang lain pula. Begitulah kehidupan seharian kita, selalu menunggu untuk merasa gembira atau bahagia. Kenapa kita harus menunggu sedangkan kita boleh menzahirkan kegembiraan setiap masa dan setiap hari dari dalam diri kita.

Baru-baru ini, kajian sains yang dijalankan oleh sebuah universiti di Amerika Syarikat telah membuktikan bahawa kegembiraan boleh dibeli. Tidak percaya? Dalam kajian tersebut, para sukarelawan diberi wang beberapa ribu dolar untuk berbelanja sesuka hati mereka. Kajian menunjukkan mereka yang berbelanja untuk diri sendiri merasa gembira untuk tempoh 2 atau 3 hari sahaja. Mereka yang membelanjakan duit untuk kegembiraan orang lain merasa gembira berminggu-minggu lamanya. Nah! Kebahagiaan boleh diperolehi dengan membuat orang lain gembira. Bagaimana ya? Apakah kita akan benar-benar bahagia jika kita membuat orang lain berduka?

Memberi tidak terhad kepada wang ringgit sahaja. Kta boleh memberi apa sahaja yang boleh membawa perubahan kepada kehidupan orang lain. RAHSIANYA? Berilah dengan ikhlas. Ibarat kata, tangan kanan memberi tangan kiri tidak ketahui (betul ke ibarat kata ni?)

“Tangan di atas adalah lebih baik dari tangan yang di bawah” – Maksud Hadith.

Kongsi Dengan Rakan Melalui: These icons link to social bookmarking sites where readers can share and discover new web pages.
  • Digg
  • del.icio.us
  • Technorati
  • Netvouz
  • DZone
  • ThisNext
  • StumbleUpon
  • MisterWong
  • Wists
  • Furl
  • YahooMyWeb
  • Reddit
  • Simpy
  • blogmarks

Aku sayang tetapi tidak cinta pada mu

May 15th, 2009

Pernahkah kawan yang anda anggap istimewa mengatakan, “Aku sayang tetapi tidak cinta pada mu”?

Apakah maksud ayat yang diucapkan? Bila seseorang mengatakan, “aku sayang tetapi tidak cinta pada mu”, dia sebenarnya cuba membezakan dua perasaan berlainan. Namun tidak satu pun merupakan perasaan cinta. Bila seseorang mengatakan, “aku sayang tetapi tidak cinta pada mu”, dia sebenarnya ingin mengatakan dia mengambil berat tentang anda tetapi tidak merasa syok dengan anda. Jika kawan yang anda anggap istimewa mengatakan, “aku sayang tetapi tidak cinta pada mu”. Janganlah berputus asa. Beri dia ruang dan masa untuk mengenali perasaan dia yang sebenar. Mungkin ada peristiwa masa lalu yang masih menghalang dirinya dari berbuat demikian.

Mengambil berat tentang seseorang adalah sesuatu yang baik. Ia menggambarkan keperihatinan, tetapi ia bukannya cinta. Anda mengambil berat tentang kebajikan anak-anak yatim tetapi ia bukan bermakna anda cinta kepada mereka. Anda merasa syok untuk bersama artis kesayangan anda, tetapi ia bukan bermakna anda cinta kepadanya. Cinta ada kena mengena dengan perbuatan, bukannya perasaan yang anda perolehi dari seseorang. Cinta adalah pengalaman yang anda perolehi hasil dari sesuatu yang anda buat untuk seseorang. Cinta tidak ada kena mengena dengan apa yang anda harap akan dapat. Ia adalah apa yang anda diharapkan memberi, ia-itu segala-galanya. Bila anda menyintai seseorang, anda akan menerima dia seadanya. Tiada apa yang anda ingin dia ubah atau perbaiki. Semuanya sudah cukup sempurna bagi anda.

Yang disebutkan di atas bukanlah satu rahsia, dengan kata lain, cinta bukan suatu misteri. Ada perkara yang anda perlu lakukan untuk membina cinta dalam perhubungan anda.

Kongsi Dengan Rakan Melalui: These icons link to social bookmarking sites where readers can share and discover new web pages.
  • Digg
  • del.icio.us
  • Technorati
  • Netvouz
  • DZone
  • ThisNext
  • StumbleUpon
  • MisterWong
  • Wists
  • Furl
  • YahooMyWeb
  • Reddit
  • Simpy
  • blogmarks

Hidup Di Masa Kini

January 24th, 2009

Dah agak lama saya tidak menulis di blog. Ya, sejak September 2008. Kita semua mempunyai keutamaan dalam hidup kita. Ada orang memberi keutamaan untuk menghabiskan masa bersama keluarga, beribadat dan lain-lain aktiviti yang difikirkan dapat memberi kebahagian kepada mereka. Ada dari kalangan kita yang sibuk setiap malam dan hari minggu untuk membina perniagaan jualan langsung masing-masing. Komitmen yang diberikan oleh pengusaha jualan langsung MLM kepada perniagaan mereka membuat sesetengah dari kita memandang serong kepada mereka. Berbagai jolokan atau gelaran dikaitkan dengan akronim MLM. Menjaja Larut Malam, Mesyuarat Larut Malam, Masuk Lalu Mati dan macam-macam lagi.

Saya bukan hendak bercerita mengenai MLM tetapi saya ingin mengajak para pembaca sekalian merenung mengenai apa yang menjadi keutamaan masing-masing dalam hidup ini. Adakah untuk mengejar kebendaan, kemewahan dan kesenangan hidup, yang sentiasa dibayangi oleh kerisauan tentang apa yang bakal terjadi di masa hadapan? Atau mencari kebahagian hidup, yang sering dikaitkan dengan kebendaan? Atau adakah pembaca selalu berfikir apa yang terbaik dapat diberikan pada hari ini, kepada diri, keluarga, masyarakat dan negara?

Kebanyakan dari kita tidak menikmati kehidupan yang kita miliki sekarang. Kita sibuk berusaha untuk mencari kebahagian yang kita yakini akan kita miliki satu masa nanti. Kita meletakkan beberapa atau banyak syarat untuk kita mencapai kebahagian seperti pendapatan besar, rumah besar, kereta besar dan segala-galanya besar. Benda yang diingini, yang besar-besar ini, membuat kita terlupa pada yang dimiliki sekarang. Apa yang dimilki sekarang, yang dianugerah kepada kita sekarang, sememangnya sudah sempurna, sudah cukup dan lengkap untuk kita merasa bahagia pada saat ini. Tidak bahagiakah kita dengan kesihatan yang kita miliki? Bagi yang kurang sihat, tidak bahagiakah kita dengan kekuatan yang kita ada untuk menghadapi ujian tersebut? Deritakah kita bila ditinggalkan kekasih? Tidak terfikirkah mungkin itu yang lebih baik bagi kita? Setiap segala yang berlaku itu ada sebabnya. Sang Maha Pencipta tahu apa yang terbaik untuk setiap yang dicipta olehNya.

Apa sebenarnya yang membuat kita merasa sedih, dukacita, sengsara dan lain-lain yang seerti dengannya? Jawapannya, masa hadapan. Masa hadapan bermakna sesaat dari sekarang. Yang membuat kita sedih, derita dan sebagainya ialah kita tidak hidup di masa sekarang, di saat sekarang. Apa yang menghalang kita dari hidup di masa sekarang, di ketika ini, di saat ini; bukan esok, lusa, bulan depan, tahun depan atau satu masa di masa akan datang, ialah penentangan kita. Penentangan dalam bentuk pemikiran yang sibuk bermain di minda kita. Ianya berkisar dalam dua perkara sahaja ia-itu:

– Untuk kelihatan hebat atau baik di mata ramai
– Untuk mengelak kelihatan buruk di mata ramai

Pendapat untuk direnungi – Apa yang akan lakukan hari ini jika kita tahu yang kita akan mati esok? Adakah kita masih risaukan apa yang akan terjadi pada hari esok selepas esok? Atau kita akan membuat yang terbaik mungkin dan menikmati setiap nikmat yang kita miliki sekarang dan pedulikan apa orang kata?

Seperti yang sering diucapkan oleh para motivator, “Kehidupan berlaku ketika kita sibuk merancang untuk masa hadapan.” Ketika kita sedang sibuk dengan karier kita, bagi menyediakan bekalan untuk masa hadapan kita dan keluarga, kita lupa untuk sama-sama membesar dan mendidik anak-anak kita. Kita biarkan tanggungjawab itu dilaksana oleh pembantu rumah dan guru sekolah, yang sering kita persoalkan jika mereka mengambil sesuatu tindakan yang pada kita mencabar ego kita (untuk mengelak kelihatan buruk di mata ramai).

Saya, seperti kebanyakan orang, ingin kelihatan hebat/baik di mata ramai (hebat dan baik bergantung kepada kelompok mana yang disasarkan). Saya tidak mahu dipandang buruk oleh orang ramai. Bila itu terjadi, banyak perkara yang bermain di fikiran saya. Saya selalu amalkan untuk melupakan semua itu bila hati merasa tidak tenteram. Lihat apa yang telah dianugerahkan kepada saya. Bagaimana saya boleh gunakan ia untuk memberi kegembiraan atau bahagian kepada orang lain. Apabila kita memberi kegembiraan atau kebahagian kepada orang lain, kegembiraan atau kebahagian akan terbit dalam diri kita. Kegembiraan atau kebahagian yang abadi datang dari dalam diri kita. Kegembiraan dan kebahagian yang berpunca dari orang lain tidak akan kekal lama. Ini telah dibuktikan oleh sains. Bukti sains ini menguatkan lagi keyakinan saya pada Hadith Nabi:

“Tangan yang memberi itu lebih baik dari tangan yang menerima.”

Yang diberikan, tidak semestinya wang ringgit atau kebendaan. Berikan apa saja yang dimiliki pada saat itu pada mereka yang berkehendak. Jika anda mempunyai mata yang terang walaupun umur sudah meningkat, kongsikan apa ilmu yang diamalkan yang menjadi penyebab mata anda terang (tanpa kacamata).

Jumpa lagi.

Kongsi Dengan Rakan Melalui: These icons link to social bookmarking sites where readers can share and discover new web pages.
  • Digg
  • del.icio.us
  • Technorati
  • Netvouz
  • DZone
  • ThisNext
  • StumbleUpon
  • MisterWong
  • Wists
  • Furl
  • YahooMyWeb
  • Reddit
  • Simpy
  • blogmarks